Pengalaman 3 Gadis di Gunung Botak Ungaran

Thursday, November 01, 2018


"Kalau diajak kesana lagi, MAU, soalnya kita belum ketemu puncaknya" Kata Valent waktu gagal muncak Gunung Botak tahun lalu. Nah, sekarang kan sudah ketemu puncaknya, bahkan dua puncak sekaligus, puncak Botak dan Puncak Ungaran, gak hujan dan gak pake acara nyasar. Sekarang masih mau muncak lagi?

Jadi begini, belum lama ini saya ke Gunung Botak Ungaran  mencari obat untuk menyembuhkan rasa penasaran mereka yang kemarin tersesat di jurang, yang katanya mau banget kalau diajakin naik lagi. Tapi sepertinya bakal berbeda cerita. Berikut cerita mereka:

Baca juga: Pengalaman Tersesat di Gunung

ARUM

Tiap hari liat Gunung Ungaran yang cakep dari tempat kerja pasti bikin pengen ngerasain hari kebalikan ala di spongebob, gantian gitu liat tempat kerja dari puncak gunung ungaran. Akhirnya diajakin juga sama bapaknya Fatih buat kesana lagi. Cuma berharap agar cuaca mendukung mengingat perjalanan terakhir kesana kita gagal nyampe puncak karena salah arah dan hujan dereeeessss .
Arum, anak alam yang lama gak main di alam
Khawatir juga, takut andaikan nggak kuat sampe puncak dan jadi ngerepotin yang lain karena udah lama nggak main ke alam. Bener aja, baru permulaan tanjakan pertama langsung ngos-ngosan, mungkin karena gak pernah olahraga dan bukan karena lama gak main ke alam.

Kalau main ke gunung gini jangan lupa bawa temen yang hobinya ngomong, nyanyi atau ngegombal ya, biar tambah seru perjalanannya seperti perjalanan kami ini, ada mba Erni yang nggak ada capek-capeknya nyanyiin lagu Lucinta Luna sepanjang perjalanan.

Bagaimana Perjalanannya?

Perjalanan ke Gunung Botak banyak banget padang ilalang yang tingginya seperti saya, bahkan lebih. Bikin horor saja! Bagaimana kalau tiba-tiba ada ular lewat gitu? Ya kalo lewat permisi doang mah nggak papa, tapi kalo ularnya pengen ngajak kenalan gimana dong?

Sudah jam 12, kami masih belum sampai puncak botak dan akhirnya memutuskan masak mie instan. Tau kan ya gimana nikmatnya mi godog diatas gunung? laziesssttt… Ternyata puncak gunung botak nggak jauh dari tempat kami makan, tapi karena banyak banget padang ilalangnya jadi saya nggak ngerti tuh kalau udah sampai di puncak gunung botak. Sempet gak percaya waktu dikasih tau kalo kita udah sampai, karena pemandu kan hobinya boong ya? selain itu gak ada tulisan, bendera atau apapun itu yang bertuliskan kalau itu puncak gunung botak.

"Prosotan, Gesss" Turun dari Botak menuju puncak Gunung Ungaran tinggal terjun juga bisa karena medannya curam, turun terus, mengharuskan buat nglesot ngglesot kayak main prosotan anak TK karna jalannya kadang licin, pastikan celana kalian jangan tipis yaaa, takut sobek ntar.

Ketika turun dari puncak ungaran, medannya hampir semua bebatuan, dari batu yang gede banget kayak tempat lahirnya kera sakti sampe batu batu kerikil. Batu kerikil inilah yang sering buat saya kepleset, mungkin ini yang dibilang kecil-kecil cabe rawit.

Ketakutan saya adalah ketika gelap-gelapan menuju basecamp mawar, sudah lewat magrib juga. Agak seneng gitu kalau papasan sama rombongan pendaki yang naik, lumayanlah dapet penerangan dikit. Sebenernya takut sih gelap-gelapan gitu jalan berempat doang di tengah hutan, tapi ya gimana lagi kalau gak jalan gak bisa nyampe basecamp, ntar malah tambah malem lagi malah tambah horror. Apalagi saya jalan paling belakang was-was kalau tiba-tiba ada yang nyolek. Begitu liat lampu lampu warung dari kejauhan rasanya seneeng banget akhirnya ketemu kehidupan, wkwkwkwkk

Comment: Gimana, ada yang sobek pas prosotan?

VALENT

Awal perjalanan dengan hati penuh semangat berapi-api dan berekspektasi untuk sampai puncak sebelum dzuhur dan sampai pos lagi sebelum asar. Tapi, jeng jeeeeng...  perjalanannya ternyata panjang sekali, dari pagi sampai isya. Sempat foto-foto untuk mengabadikan awal perjalanan yang penuh senyum lebar.

Valent (baju biru)  paling kelihatan muka capeknya
Bagian tersulit itu ketika perjalanan turun di jalur Gunung Ungaran, penuh dengan bebatuan, kalau kita gagal fokus, meleng dikit bisa jatuh ke bebatuan. Selain itu, perjalanan pulang terasa horror, di luar ekspetasi saya (sampe malem), gelap tanpa lampu senter dan tidak ada pendaki yang bareng seperjalanan turun gunung. Horror!

Momen paling membahagiakan selama perjalananan adalah ketika makan mie instan di gunung Botak dan akhirnya bisa sampai camp mawar hampir jam 8 malam.

Comment: Val, kalau bonceng motor dan nanjak, jangan mucuk di ujung jok ya, nek kejengkang piye? Lalu aku ada saran, kalau kaki sudah gemeter mending jangan tanya "masih jauh gak?" ke sesama pendaki, jawabannya kadang makin bikin tulang lumer.

Baca Juga : Curahan hati 4 Gadis Yang tersesat di Gunung Ungaran

ERNI

Katanya Gunung Ungaran tuch cucok buat pemula, n kata akak (yg ternyata mirip penjual obat abal-abal) "Cuma 2 jam doang kok, paling lamanya ya siang udh nyampe bawah lagi" Please, untuk hal ini dimohon jangan percaya, tapi buat membakar kenekatan kalian perlu lah ya percaya yg halu halu gitu biar sesekali tau rasax ditipu tp ttp asik.

Untungx si kembar sherina (ayum & valent) bukan tipikal bawel krn jln q yg gusrah gusruh, Cuma akak roti sobek ajah yg kadang nyuruh q dibelakang biar bisa direm dengan cara narik2 tas q ngasih instruksi “woy mundur! ... loe rese kl lg di depan”.


Erni, yang paling resek kalau di depan
kok gak kelar2 c nech perjalanan? “masih lama gak woyyyyyyy” dan si pemandu yg tukang kibul ituh santai bilang “tenang bentar lagi sampai dibla bla bla... yg nantix ada bla bla bla,,, trs qt bla bla bla...” ach baiklah... dikit lagi nech,,, tp kl diperhatiin knp dia bilang gitu mulu? Wah alamat ditipu nech,,, ya sudahlah kembali ke istigfar biar lebih ringan ni kaki,,, percuma marah balik juga jauh, masa iya mau nangis ditempat,,,

“akak katax bukit botak kok lebat ginih?” Tanyaku,
“ini belum nyampe, puncaknya ada di balik bukit itu, nha dibaliknya masih ada bukit lagi” sambil nunjuk salah satu bukit, paling ujung,,,
“arggggg kirain udh nyampe, jangan ng PHP mulu deh” mulai kesel ma gaya PHP bermuka adem n senyum manisx,
“jangan bikin q berdosa dng pertanyaan itu trs tow,,, kalian pasti bisa. Yuks “
Seketika pengen bgt nimpuk tu bocah tapi aku urungkan niat “KAMPRET!”

Comment: Kamu bikin aku numpuk dosa hari itu gara gara bilang "bentar lagi nyampe, udah deket kok", bhahaha deket tapi sampe hampir 12 jam ya? Maafkan. Satu lagi, aku migren kalau kudu ngedit ceritamu...aaaaaa mabok.


Baca Juga : Uniknya Pendakian Puncak Botak Ungaran Jalur Timur saat badai


___
Jadi pemandu itu perlu sok tahu, yang penting pede dan kelihatan manthab tanpa menampakkan ragu, padahal sebenernya hampir saja lupa jalan dan terpaksa blusukan. Nah gitu aja posting titipan cerita pengalaman mereka. Paling tidak sudah tahu jawaban atas pertanyaan "Masih mau muncak lagi?" Ceritanya masih lanjut di posting selanjutnya.

You Might Also Like

5 komentar

  1. Jadi pemandu itu ternyata harus pintar akting,seolah semua baik baik aja, padahal lali sitik dalane 😈

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jangan sampe kelihatan alias ketok banget kalau lupa jalan,, nanti followernya kocar kacir

      Delete
  2. mantra ajaib akak malam itu beneran jadi kenyataan lho... "walapun sekarang sebel n capek, pasti bakalan ada "kangen" muncak lagi deh", yow muncak meneh wkwkwkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. sapa takut,,, ngecamp juga bullehlah,,, biar mie godog dicocol rotinya lebih dapet ... wkwkwkkw

      Delete

Followers

MEMBER OF

Loenpia.net

Statistik

Blog