Curahan Hati 4 Gadis Yang Tersesat di Gunung Ungaran

Tuesday, November 08, 2016

4-gadis-tersesat-di-gunung-ungaran

Sudah pernah tersesat di Gunung Ungaran? Sepertinya mustahil tersesat jika mengikuti jalur resmi yang sering dilalui oleh pendaki. Selain banyak teman seperjalanan, jalurnya pun jelas. Namun rasa bosan akan muncul ketika sudah melewati jalur yang sama sebanyak 2, 3 atau 4 kali.

Bosan dengan jalan yang itu itu saja, kami ingin mendaki Gunung Ungaran menuju Puncak Botak dengan jalur alternatif, yaitu jalur timur yang jarang dilalui orang. Namun karena tidak ada petunjuk jalan, petunjuk arah dan jalan setapak yang nyaris hilang, jadilah kami tersesat di hutan Gunung Ungaran.

Baca Artikel sebelumnya : Tersesat Di Gunung Ungaran


Pengalaman tiap orang pasti berbeda, entah sedih, kecewa, lelah, sebal dan takut, mungkin ada juga yang kapok setelah naik gunung bersama saya. Berikut curhatan hati dan pengalaman 4 orang gadis yang saya ajak ketika mencari jalan ke Puncak Botak dan kalau diajak naik lagi mau atau gak:

curahan-hati-tersesat-di-gunung-ungaran
Saya, Nofi, Secha, Valent, Arum

NOFI

Sebenere kemarin bukan yang pertama kali nyasar sii... Hampir tiap jalan-jalan selalu dapat pengalaman nyasar atau tersesat (ratu nyasar) Tapi kalau nyasar di gunung pas hujan-hujan pakai acara donor darah ya baru kemarin itu😬😬

Seruu sih walau gak sampai tempat tujuan, tapi dapet pengalaman baru (pengalaman digigit lintah). Maka dari itu, next pengen lagi .. Soale ya itu, belum tahu jalan yang bener, jadinya penasaran. Sekalian siapa tau makin akrab sama alam (akrab ama lalat & lintah) ben gak takut-takut lagi.

Komentar saya : Makannya, jangan nonton film-film horror, imajinasinya lintah itu jadi sebesar botol kecap atau segede buah timun kan? Padahal lintahnya cuma sekecil cendol gitu.


VALENT

Perjalanan ke gunung ungaran kemarin, itu pertama kali buat saya. Lewat jalur baru yg jarang dijamah orang juga baru pertama. Dan baru kali ini naik gunung tersesat. Hahahaha. Aku pernah naik gunung beberapa kali, tapi untuk kali ini rasa lelahnya luar biasa dan cuaca sangat ekstrim.

Waktu tersesat rasanya takut, takut lupa jalan pulang, takut nanti jadi kelelahan dan pingsan, dan yang paling saya takutkan ketemu orang tidak dikenal terus diculik kayak difilm-film (imajinasinya valen waktu ketakutan).

Kalau diajak kesana lagi, MAU soalnya kita belum ketemu puncaknya πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚

Tapi dengan catatan
1. Cuacanya lagi bersahabat
2. Kalau bisa nge-camp, mengingat kondisi fisik kalau habis naik trus langsung turun kakinya agak gak kuat. Soalnya waktu tempuh hampir 7.5 jam

Selebihnya aku seneng sama perjalanan kemarin. πŸ˜„πŸ˜„πŸ˜„

Komentar saya : tik tok atau take top memang 7 jam, nanti bawa tenda ya


SECHA

Kemarin itu pengalaman pertama main sama Cas. Sebelumnya sudah pernah sampai Peromasan dan gak sempat ke puncak karena kaki teman cidera.

Pas diajak Cas muncak, penasaran banget mau tau gimana rasanya sampai di puncak. Awalnya aku kira tracknya tidak akan se-ekstrim itu, mengingat jalan dari Mawar ke Peromasan masih bisa aku lalui pakai sepatu flat.

Pas Cas bilang kita akan melewati jalur baru, tambah penasaran gimana perjalannya. Eh, lha dalah.. Malah kesasar..

Di awal-awal, rasanya biasa aja. Fisik masih cukup kuat. Dan masih ada keyakinan kita bisa menemukan jalan sampai puncak. Tapi setelah jalan turunan berbatu, dan menerjang pohon sereh yang tinggi itu, fisik mulai agak lunglai. Hahaha.. Ditambah gerimis yang berujung hujan deras. Kaki mulai terasa lelah (mungkin karena gak pernah olahraga), atau karena aku pakai sepatu yg gak proper? Entahlah..

Kalau diajak main lagi kesana, kata Cas menebus nyasar sebelumnya, aku sih oke aja, masih penasaran banget soalnya. Tapi tolong jangan pas musim hujan ya Cas.. Licin bangeeeeet.. Banyak lintah dan yg pasti duingiiiiin.. πŸ˜‚

Komentar saya : Besok pakai sepatu futsal ya, atau sepatu roda, biar greget *disampluk sepatu slop*


ARUM

Kesekian kalinya main ke alam sama mas slam, tapi ini pengalaman pertama nyasar di gunung πŸ˜‚ . Pada awalnya gak ngeh kalo kita nyasar, kirain mas Slam bener-bener tahu jalannya, ternyata terlalu banyak persimpangan yg bikin galau ....

Rasanya biasa aja sih, soalnya aku yakin kalau kita gak ketemu jalan buat naik pasti kita bisa turun lagi lewat jalan yang tadi mengingat dalam rombongan kita ada cowoknya yang pasti ingatan rute tracknya lebih bagus daripada cewek cewek ini πŸ˜„πŸ˜„πŸ˜„πŸ˜„

Tapi aktualnya buat kembali turun lewat jalan yang dilalui tadi susah juga ternyata, sudah mulai agak takut nih di titik ini, apalagi cuaca mendukung banget gerimis mulai turun - hujan - hujan deres -deres banget, banget banget banget. Sudah mulai ngebayangin yang aneh-aneh kalau ternyata ada orang lain yang ngikutin kita. Sesekali liat ke sekeliling kalau-kalau ada sepasang mata yg mengawasi kita. Agak takut sih pas jalan di belakang sendiri kalau tiba-tiba ada yang narik aku dan temen-temen gak tau, terus aku di bunuh diambil organnya buat dijual kayak di film-film.  omaigaaaatttt 😲😲😲 (mungkin agak lebay ya, tapi rasanya emang kayak gitu kemarin)

Kalau diajakin buat kesana lagi mah mau banget-banget, soalnya masih penasaran jalan yang bener yang mana dan di atas kayak apa πŸ˜„πŸ˜„

Komentar saya : Ini juga kebanyakan nonton film thriller *leletin lintah* jangan lupa ucapin terimakasih kepada mba GPS-nya Nike+ yang selalu ngingetin soal, waktu, jarak, kecepatan dan bengak-bengok kalau sinyal GPS ilang. Semoga embargo naik gunung dari emakmu segera berakhir, ya rum.

Akhir kata, setelah menyalin Curhatan pengalaman tersesat di Gunung Ungaran ini dari Whatsapp, lalu masuk draft blogspot, akhirnya saya jadi tahu bagaimana rasanya jadi seorang editor, ngecek kbbi, benerin titik koma, benerin lokasi imbuhan di- yang benar. all hail kbbi

Oh iya, kabar gembira. Saya sudah tahu jalur ke puncak Botak Ungaran yang benar. Kita arrange jadwal selanjutnya. bhayyy

Baca artikel selanjutnya : Mendaki Puncak Botak Jalur Alternatif Gunung Ungaran

You Might Also Like

8 komentar

  1. duuh,,,emang seru tu acara naik gunung,,,tapi harus persiapan fisik ama mental juga,,banyak tantangan yang harus kita lalui,,apalgi namanya sudah masuk hutannya,,
    di tambah lagi dengan kesasar,,salah pilih jalan..jadi gak nyampe2,,
    tapi ambil hikmahnya aja..mungkin dari kesasar bisa banyak ambil pelajaran juga,,,
    sabar dan ikhlas,,,
    kapan ni mau coba buat naik ke gnung RINJANI DI Lombok??

    ReplyDelete
  2. This comment has been removed by a blog administrator.

    ReplyDelete
  3. hebat yachh,,cewek juga bisa naik gunung,,pasti fisiknya kuat tu,,,aku kayaknya gak sanggup..
    apa ni mba resepnya buat cewek juga bisa naik gunung,,

    ReplyDelete
    Replies
    1. rajin latihan fisik dan kuatkan mental, katanya

      Delete

Followers

Find us on Facebook

Loenpia.net

ID Corners

Statistik

Blog