Nyepi di Gunung Ungaran

Thursday, April 10, 2014

Nyepi Di Gunung Ungaran
Long weekend akhirnya datang juga... libur 3 hari adalah hari yang dinantikan bagi para pelanconger yang fakir waktu luang. Semua ini adalah efek Libur Nyepi di hari Senin. Bisa saya pastikan untuk destinasi ke luar kota dan tempat liburan yang mainstream pasti penuh seperti pasar tumpah. Dari hari jumat sore, arus lalu lintas Ungaran sudah macet, ramai padat, ibaratnya tikus mau menyebrang baca bismillah 9 kali saja tidak yakin bisa selamat.

Minggu 30 Maret Jam 6 pagi, langit berwarna abu-abu, matahari cuma sesekali mengintip dari tirai mendung lalu sembunyi lagi. Lutut yang suka kumat ini sudah gatal ngajak lari, nampaknya kangen dengan tanjakan, udara segar dan jauh dari polusi. Genk galau dari salatiga sudah punya hajat gak bisa disusul, mereka  bergelantungan ke gunung kidul. Ngajak kekasih pun tidak mungkin, sudah terbayang suara dan raut mukanya bakal seperti iklan korupsi "TIDAKKK!". Akhirnya jalan sendiri walau cuaca kurang bersahabat.

Hujan jatuh menghujam aspal di tengah perjalanan, sempat berteduh dan berpikir untuk balik kanan banting stang karena hujan tidak kunjung reda. 30 menit lebih saya menunggu di toko roti "perawan" sekalian mengisi perut. Sudah kepalang tanggung basah, gerimis sepanjang jalan menuju Camp Mawar pun diterjang.

Periksa kelengkapan, Tas hydropack oplosan antara Ponari sweat dan air rebusan sendiri siap dikenyot dari selang untuk membasahi tenggorokan, roti coklat dan biskuit gandum sepertinya cukup untuk supply tenaga saat nanjak dan melumasi lutut ketika turun Gunung ungaran. Celana sudah dilepas (maksudnya ganti celana pendek), kencangkan tali sepatu, pemanasan sedikit lalu siap untuk playon. Sepertinya ada yang kelupaan, Alamaakk sublock entah sembunyi kemana!.

Hujan semalam dan pagi tadi menyiskan genangan air, pohon basah, tanah becek, berlumpur, dan bebatuan licin yang menambah serunya rintangan untuk ditaklukan dalam pelarian. Udara dingin bercampur mendung, namun panasnya matahari tetap terasa di jidat. Hutan pinus yang licin dilalui dengan lancar dan riang gembira walau sering terpeleset karena sol sepatu trail MudSlinger sudah mulai tipis. Nafas sedikit terengah dan sesak saat menyesuaikan udara pegunungan. Masuk di hutan primer yang becek dan berlumpur sepertinya akan semakin asyik.

Masuk hutan udara mendadak sejuk, kalau jalan landai dan sepi saya lari, tapi kalau tanjakan dan ramai orang saya memilih untuk jalan santai saja. Sempat berpapasan dengan setengah lusin rombongan yang menggendong kulkas di punggung, menyapa "monggo mas, mari, amit mas, sendiri mas?", wajahnya letih lelah, matanya sayu kurang tidur mungkin karena kehujanan semalam atau mungkin kecewa tidak dapat sunrise. mereka keanehan menatap saya yang segar bugar mirip iklan extrajohh.



Kisaran jam 9 sampai di kebun kopi, banyak pendaki yang bergelimpangan mengistirhatkan pantat di pinggir kolam yang pernah saya selami dan bikin keruh. Saya hanya lewat sambil lari kecil karena air di Hydropack masih banyak. Mulai dari sini cuaca mulai panas, buff saya gunakan untuk menututupi aurat (jidat) dari sengatan matahari, sambil mengingat-ingat siapa yang membawa sunblock saya.

Perjalanan dari kebun teh ini lebih menarik, berpapasan dengan bermacam jenis, type, dan merk pendaki.
Bertemu 4 bersaudara kakak beradik runtut berurutan saat turun gunung ungaran berdasarkan umur. Paling kecil masih SD berada di depan, ada 1 cewek manis, bening, masih SMA, lama diamati ternyata  lucu juga #eh #modus. Sedangkan kakak paling tua yang berada di belakang menatap saya dengan penuh curiga "hehe... mari mas, 1 keluarga ya?".

Apa mereka (para pendaki yang berpapasan) itu tidak punya perasaan?
Tiap kali ketemu saya kok pertanyaanya seperti copy paste saja
"sendirian mas?"
"IYA, mau nemenin?"
Untung gak ada kelewat sadis bertanya "sendirian mas? jomblo ya mas?"
Sumpah kalau yang nanya cowok, bakal saya ajak berantem, saya kalungin selang hydropack ke lehernya. Kalau cewek saya ajak kenalan, minta nomor hape dan facebooknya.



Sampai di puncak teryata masih ramai, puluhan orang bertahan di sekeliling tugu. Merapikan tenda, sarapan, bakar bakaran di puncak. Sampai mencari spot yang sepi untuk foto saja saya susah. Ada 8 muda-mudi menyabotase tugu puncak, foto foto narsis gak mau turun selama 15 menitan. Apa mereka tidak tau kalau saya juga pengen foto narsis di situ #eh.

Akhirnya saya bergegas turun dengan sedikit kecewa. Namun terobati dengan catatan waktu turun gunung ungaran 30 menit, lebih cepat 15menit dari catatan sebelumnya, dengkul juga tidak begitu gemetar. sepertinya khasiat dari doping 1 potong arem-arem isi abon ayam dan donat coklat kacang yang saya makan di puncak tadi.

1 pria kurus dan 3 bocah SD
Ada juga yang lucu, seorang pria kurus lebih kurus dan ramping dari saya, umurnya 30an membawa serta 3 bocah SD. yang lucu adalah ketika 3 bocah itu malah ikut berlaliran turun gunung mengikuti saya, pria kurus tadi tertinggal jauh di belakang. 3 bocah itu dadah dadah melambaikan tangan ke pria kurus tadi.

Trail MudSlinger Jebol
Trailrunning Nyepi di Gunung Ungaran, Ada motivasi yang mampu melangkahkan kaki saya walau cuaca kurang mendukung, sebuah passion yang menjaga saya tetap menjalaninya walau hujan, becek, terpeleset berulang kali. Hadiah berupa sol sepatu yang menganga lebar dijejali rumput. Tak lupa dilengkapi dengan sebuah Tragedi bikin #makdeg hati, terformatnya MicroSD 16GB berisi foto-foto dan video selama pelarian di gunung ungaran untuk kamu, seseorang yang teriak "TIDAK!".

NB: Foto diatas hasil recovery yang selamat, videonya lenyap

You Might Also Like

9 komentar

  1. wah gan pasty seru
    kemping disana?

    ReplyDelete
  2. masih untung itu para pendaki bertanya "sendirian mas?", itu artinya mereka peduli......... atau kasihan ya #ups.

    ReplyDelete
    Replies
    1. egak kok, mereka cuma basa basi...
      lha mana mungkin mereka tanya "ada nasi padang gak mas?"

      Delete
  3. Sambil menghirup udara segar pegunungan sambil menikmati pemandangan indahnya ia gan

    ReplyDelete
  4. Wah udah lama ini terakhir naik gunung ungaran .. jadi kangen kesana lagi.

    ReplyDelete

Followers

Find us on Facebook

Loenpia.net

ID Corners

Statistik

Blog