Ads Top

SD Gunungpati 4 "sekolah sawah"

Tadi sore sebelum magrib, saya keluar rumah karena suara gaduh anak kecil lagi kejar-kejaran dijalanan sambil berteriak. Saya memang mau keluar, mau cari angin mendinginkan kepala setelah hampir 6 jam mantengin laptop edit peta semarang, otak mulai overheating ngukur-ukur skala dan titik. Anak tetangga berlarian, gak tau apa yang mereka kejar tapi menyenangkan juga melihat mereka bermain, dan saya cuma duduk dipinggir lapangan sambil mengamati mereka bermain.

Jadi ingat memory waktu masih Sekolah Dasar, main kejar-kejaran, sepak bola, lempar tanah sampai baju basah dan bau matahari, apa saja bisa jadi mainan. Oh ya dulu saya sekolah di SD Gunungpati IV, kami menyebutnya "SD Sawah" karena letaknya memang di pinggir sawah.

Sering kami bertatap muka dengan yang namanya Ular dan kodok yang berkeliaran, entah itu ular hitam segede pipa, atau ular warna warni mencolok. bahkan ada yang dinobatkan sebagai pawang ular karena tidak takut mainan sama ular. SD masa itu terkenal dengan team sepakbolanya karena sering juara, tentu saja saya cuma jadi pemain cadangan karena posturku yang kecil dan imyutt *hallah*, walaupun main pasti jadi pemain ke 13 yang berada di garis belakang .




Ini gerbang depan sekolah saya, sekarang warnanya menjadi merah unyu, dulu warnanya kuning mendekati coklat karena kotor dengan cap sepatu dan kaki mungil kami, jadi kalau istirahat banyak penjual batagor, siomay, martabak, soto yang jualan didepan gerbang dan kita makan sambil duduk nangkring didepan gerbang, kalau soal manjat memanjat  kami jagoannya.

Dulu didepan kelas paling pojok itu ada pohon mangganya, biasa digunakann untuk tempat berteduh dan memanjat, tapi malah sering saya gunakan buat "gandulan" menggantung seperti Jambu Mete yang kepalanya dibawah dengan kaki diatas. kalau ditanya kenapa saya nangkring disitu? pasti saya jawab "ben duwur nda!" yang artinya biar tambah tinggi, enggak tambah tinggi malah kepala benjol jatuh dari pohon.
Ini ruang kelas kami, bentuk dan ruangnya masih sama, perasaan dulu didepan itu tidak ada kacanya deh, jadi tiap hari cuma memandangi papan hitam kusam penuh coretan kapur tulis dan seorang Ibu guru untuk semua mata pelajaran. Saya jadi membayangakan kalau dulu dikasi kaca pasti tiap minggu harus ganti kaca, karena tersampar kaki, tangan, sepatu yang melayang kalau ada perkelahian.

Ini halaman sekolah saya, sekarang sudah rata dengan paving, dahulu masih tanah merah dan rumput yang saat hujan berubah menjadi tanah yang lengket dan becek. Sedangkan saat musim panas menjadi tanah lapang yang kering, panas dan berdebu seperti gurun. Halaman ini juga tempat kita melakukan aktivitas, olahraga yang pasti dengan telanjang kaki. Masih membayangkan waktu jam istirahat berlarian mengejar bola, saat masuk kelas lagi dengan telanjang kaki dan bau matahari.
Tiang bendera ini bentuknya masih sama sejak tahun 1996, walaupun sudah karatan dibagian bawahnya dan dibagian tengah sampai atas sudah disambung dengan pipa besi baru. Seumur umur dari kelas 1sampai kelas 6, perasaan kalau upacara belum pernah kebagian jadi pengibar bendera deh, mentok mentok menjadi pembaca teks Pancasila, itu juga cuma sekali doang.

Jaman dulu dan sekarang sudah banyak yang berubah, dulu belum ada Playstation, belum ada handphone, telepon pun hanya ada 1 buah ditengah kota. Permainan kami sederhana, cuma sabit, ketapel, tulup, bola plastik, alat pancing dan paling keren adalah Sepeda, kebetulan saya cuma bisa minjam. Dan yang pasti kami suka berpetualang di sawah, berburu burung, dibukit mencari harta karun yang ternyata cuma bohong belaka, mengarungi sungai memancing ikan. Berbeda dengan anak sekarang yang saya jumpai, kebanyakan suka main di warnet, warung playstation dan Ngebut di jalan.

28 comments:

  1. jaman dulu,mainan anak2 yg bersifat fisik, lari2, main umpet2an..anak skrg malas gerak...main ps,game..jdinnya ndut..

    ReplyDelete
  2. buka memory nih?
    a'...jaman aku kecil lebih ndeso lagi kali.

    ReplyDelete
  3. anak2 dulu lebih kreatif ya? mau main ya buat mainannya dulu, bikin pistol2an pakai pelepah pisang, layang2 juga bikin sendiri, dll.

    bukan seperti sekarang.

    ReplyDelete
  4. cat sekolahmu romantis amat... :)

    ReplyDelete
  5. @isti : seiring dengan perkembangan jaman, mungkin kaya di film animasi Wall-e ituh
    @narti : jadi pengen tau masa kecilnya mba narti nih
    @sda : sekarang semua serba instan..
    @vicky : hmmm mungkin bukan panuan, tapi *****an hehe
    @gek : unyuu kalo sini bilang

    ReplyDelete
  6. ow, SD'a deket sawah ya...masih kurang ekstrim dibanding saia yg SD'a tetanggaan ama penjara tua angker hiiiiiii :D

    ReplyDelete
  7. @icha : wiii.. angker... lebih angker dari guru killer gak?

    ReplyDelete
  8. kebetulan saia ndak punya guru killer pas SD,ntu penjara yg paling killer :D
    betewe,kn sering mubeng2 smrg jogja,,,klo k kudus city srg gak??yg follow slam namanya Yuz tu oaslii Kudus kota kretek hahaha....

    ReplyDelete
  9. @icha ; owhhh yus... salam kenal juga, saya punya temen namanya ems sholikan, baru nikah rumahnya di deket menara kudus..
    sering kesana habis lebaran lalu

    ReplyDelete
  10. waaahhhh aku pernah tuuuh ke menara kuduuus (bangga,,pdahal bru sekali)....
    pernah mikir:wong jowo tu ternyato paling iso humor hahhhahahha :D

    ReplyDelete
  11. beruntung, dulu kita nggak perlu bayar mahal (mengunjungi desa wisata) hanya untuk merasakan sawah, sungai dan lumpur. :D

    ReplyDelete
  12. kalau sekolah saya dulunya tegalan met :P

    ReplyDelete
  13. sekolahku mbiyen yo ndeso banget kok, lebih ndeso dari gunungpati, soale aku smp lagi ono listrik... :D

    ReplyDelete
  14. Hehehe, jaman dulu memang gak ada playstation, tapi sudah ada nintendo, tapi memang lebih sering maen kasti atau gobak sodor sama temen-temen dibanding nyenuk di depan layar.

    ReplyDelete
  15. @icha : kalo orang semarang nyebutnya guyonan kere, apapun bisa dibuat guyonn
    @dani : kalo sekarang kan juga masih bisa, cuma mereka gengsi, mau main disawah aja pake bayar..
    @ninda : tegalan? itu yg dicantolin di dinding ya? ada angka 1-30?
    @suke : wahhh memang tiap generaasi itu beda beda mainannya ya mas
    @irawan : wahh jadi inget filmnya upin dan ipin, mainanya bikin sendiri

    ReplyDelete
  16. aku jadi inget dulu sekolah pernah pake tas dari plastik kresek dan karena ga ada payung sampe pake caping waktu hujan-hujanan... hahahaha :D.. salam kenal dari http://setandan-pisang.blogspot.com/ kalo berkenan monggo berkunjung ke blogku.

    ReplyDelete
  17. wah mengingat sekolah sd dulu sih seru banget, kenangan masa kecil yg sangat indah... thanks ya.

    Salam kenal..

    ReplyDelete
  18. wah kelihatanya asik tuh, sekolahnya juga tampak nyaman enggag seperti sekolahanku yg dulu

    ReplyDelete
  19. sekolah sawah menyatu dengan alam yang bebas polusi ,sungguh beruntung mereka,asal kualitas pengajarnya aja sam engan sekolah2 di kota

    ReplyDelete
  20. asik ya mengenang masa kecil... masa2 belum banyak tanggung jawab & beban pikiran.... hehe... masa2 SD alias Seneng Dolan...

    ReplyDelete
  21. wowwww keliatan asri banget... jadi pengen ulang lagi ke desa.

    ReplyDelete
  22. wahhhh nek udan gak pake sepatu sekolahnya kwkwkwkwkwkk baju basah di garingke nang brak boto hehehehehh

    ReplyDelete
  23. nek udan gak nggowo sepatu, ngiyup nang brak boto kwkwkwkwkwkwkkk...

    ReplyDelete
  24. opo iku kampung sekrangkeng yo? cedak kampung renteng???

    ReplyDelete
    Replies
    1. betul mas
      deket kampung renteng sekrangkeng

      Delete

Powered by Blogger.