Ads Top

Memandang Pengemis Sebagai Pekerjaan


OWHHHHH BUSYEETTTTT!!
*itu reaksi seorang laki-laki keren seperti saya tentang realita pengemis jalanan*

Jadi begini ceritanya !! *ambil mic*
(11/5) Semarang, Simpang Lima
Tadi Siang Niat ingsun nyari kabel DB9, obok-obok seisi SCC Matahari (Semarang Computer Center) tapi gak dapet juga. Sekitar jam satuan perut ane kontraksi minta diisi , akhirnya jajan di Angkringan pinggir jalan Majapahit, sebelah parkiran persis.

Walaupun terlihat kurang bersih tapi tidak masalah, dikarenakan ane tergoda dengan setumpuk mendoan monthok berminyak yang masih anget, garing dan kriuk!!! *cleguk, nelan ludah*. Akhirnya pesan 1gelas teh anget yang ada bekas sabunnya, nasi ayam yang langsung habis dalam 5 suapan, dan 2 ekor mendoan kriuk yang berminyak sambil ditemani gadis disamping kiri, tukang ojek, anak sekolahan dan tentunya mas-mas penjual nasi yang lagi sibuk ngaduk teh anget.

Waktu mau nyendok nasi ayam goreng, baru saja dapat beberapa suapan eh... ada anak perempuan memakai baju pramuka, rambutnya merah dan lusuh minta-minta disebelah kanan (APMBPRMLMM).
APMBPRMLMM : "mas nyuwun mas.. mas nyuwun mas...." hampir 5X dia minta minta sambil pasang wajah melas
         aku diam aja sambil memandang rambut si anak itu *wah gaul ik! rambute disemir!!*
APMBPRMLMM : "mas nyuwun nasine setunggal mass....mas belike mass dereng maem mass" matannya menatap tajam
         karena gak tega ya aku suruh ambil nasi
slam : "yaudah ambil satu...." menunjuk pake dagu
APMBPRMLMM : "yang ini ya mas!!!..... " nyawut satu bungkus nasi, lalu kabur tanpa permisi

selang berapa waktu kemudian setelah APMBPRMLMM pergi, dibelakangnya ada 4 anak kecil nempel nempel minta uang dan dibelikan nasi. Merengek-rengek mengulungkan tangan sambil melas kaya anak yang minta dibelikan mobil-mobilan Ibunya "masss masss mass. nyuwun mass". AKU CUEKIN!!!.... lha yg minta banyak banget, yang bikin heran kenapa gak minta sama embak-embak mahasiswa yang disebelah kiriku!! *si embak-embak cuma mringis ngelihatin aku*

Waktu bayar nasi, slam nanya-nanya gak penting ke penjualnya:
slam : "mas anak anak kecil tadi tiap hari disini to?"
penjual : "iya mas...
slam : "dari pagi sampe malem tuh?"
penjual : "he'eh mas, kadang kadang tak usir, ganggu aja"
slam : "sehari dapet berapa tuh?"
penjual : "wah anak kaya gitu sugih-sugih lho mas!!, kalo siang aja saya tanya "dapet berapa dik?" terus si adiknya bilang "entuk 70.000 thok ok mas!!"
slam : apa 70..000 pake THOK!!
penjual : iya, kalo pagi di drop pake mobil mewah, tuh disana ada yang ngawasi
slam : "weidyan ik!! 70.000 pake thok,itu melebihi gajiku mburuh sehari!!"

Ternyata pengemis itu ada manajernya, ada yang mengawasi disudut parkiran, dan yang lebih mengejutkan setengah hari dapat 70.000 pake "THOK!!".

Coba Simak komentar dari Danindra sobat slam yang konon mirip bang Saipul Jamil  ini :

aku pernah research buat mata kuliahku dulu pas jaman masih sregep2nya
dan masih idealis2nya..

jadi gini, lampu merah itu menyala setiap 2 menit sekali. setiap lampu
merah itu mereka minimal dapet 500 rupiah.. maka dalam sejam lampu
akan merah selama 30 kali @40detik..
jadi klo misal sejam itu 30X500 mereka bisa earn sekitar 15.000
klo kerjanya 4 jam dapet 60.000

klo dia menuruti formula kerja branglat jam 8 pulang jam 4 kyk orang
kantoran brarti 8X15000 = 120.000 per anak per lampu merah..
sebulan 30X150.000 = 4.500.000

jika nyicil honda jazz RS yang kinyis2 seharga 223 juta dibagi 5 tahun
yang kena per bulannya rp. 2.300.000
maka mereka  5 taun lagi akan punya honda jazz dengan penghasilan
4.500.000-2.300.000=2.200.000

wahahhaaa.jika bosnya punya 20 anak jalanan, dalam 2 taun si bos akan
punya toyota alphard..

[pengemis di lampu merah]

[lapak dagang sepanjang trotoar Matahari simpang lima]

Jadi apakah kita harus mendukung Fatwa Haram MUI untuk tidak memberikan uang kepada pengemis?
Lalu bagaimana dengan para Pengamen jalanan yang modal kecrek-kecrek/tepuk tangan, pengemis cilik di Lampu Merah, Ibu-ibu Pengemis sambil Menenteng bayi, Orang buntung yang kakinya berdarah-darah dibalut perban pun semakin menjamur? Lalu Mau diapakan mereka? itu terserah bagaimana kita menanggapinya?? Jika memang mau memberi, maka Ikhlaskan saja.

Tapi Mari kita lihat juga sudut pandang lain dari kisah-kisah para pengemis dibawah ini yang mungkin akan merubah pandangan kita:
http://aaslamdunk.blogspot.com/2009/09/dia-bukan-pengemis.html
http://mauren.doscom.org/2010/04/anak-kecil-itu-dan-memberi.html

12 comments:

  1. yang penting kita ngasih ikhlas aja ndak usah mikir hal2 yg jauh yg blm tentu bener.

    Orang yang butuh itu kan sebenernya kita bukan mereka. kita butuh kesempatan untuk beramal, harusnya kita yg bilang matur suwun. :)

    *turun podium*

    ReplyDelete
  2. @bangjo : mending langsung ke Kotak amal masjid aja ya? dan harus ikhlas

    ReplyDelete
  3. *manggut manggut* 70 rb thok, kebacut temen! ngga bersyukur malah bilang thok, kok bisa ya...

    di net juga gtu mas Slam, baru buka udah ada yang minta, pas aku nyapu masih sekitar 10 menit ada lagi yang dateng, baru duduk mantengin komputer, ada lagi hmmmmmmm....... gregeten!! mbendino pek!

    ReplyDelete
  4. Di Jakarta lebih parah Slam.....anak bayi diajak mengemis juga!!!

    ReplyDelete
  5. bru tau klo ngemis bisa dpt uang sebanyak itu...
    (tw gitu mending ngemis aj klo lg bokek,, *think)

    ReplyDelete
  6. 70rb/hari? ckckck....jd pengen jd pengemis saya...
    mau diapakan mereka??? saya tidak tau... serahkan pd pemerintah??? pemerintah lg sibuk.

    ReplyDelete
  7. wuiih..kaya betul ya itu pengemis......

    ReplyDelete
  8. klo saya sih..
    klo selagi ada, saya ikhlas ngasih..
    terserah mau mereka apakan..
    itu urusan mereka dengan Tuhannya..
    klo ternyata dia memelas-melas bilang buat makan, dan ternyata bukan.. yaahhh.. kita bisa apa..
    toh mata Tuhan tak pernah tidur..
    Dia melihat semua gerak gerik kita..

    dengan memberi dgn ikhlas.. kita sudah nunjukin bahwa kita punya kasih terhadap sesama..
    so 1 tugas kita selesai..
    iya ga seh?

    *sori klo nggak sepaham dan seirama :P

    ReplyDelete
  9. eh, ada link diriku disini.
    yah begitulah, dilema terkadang.
    mereka masih anak kecil yang nasibnya tidak jauh lebih baik dari kita,
    yang harusnya mereka lakukan adalah belajar,
    bukan menjadi buruh ngemis yang punya manager kaya..
    harusnya ini lebih menjadi perhatian pemerintah,
    bukan kan setiap fakir miskin dan anak terlantar di pelihara oleh negara ?
    hihihihi, komnas perlindungan anak harus bertindak inih mah ..

    :cmiiw:

    ReplyDelete
  10. menjadikan itu sebagai profesi... ckckck...
    entah yah apa alasannya... tapi kalo sampai dijadikan profesi emang kebangetan... prihatin ajah T.T

    maaf baru bisa mampir ^^

    ReplyDelete
  11. jadi bingung slam... kok bisa yaa.. urusan sama ALLAHnya berat tuh

    ReplyDelete

Powered by Blogger.