Pijat Plus Plus

Wednesday, April 01, 2009

Aluuuww....aluwwww...aluwww... wah

Lanjutan Cerita yang kemaren gara-gara Kakiku kekilir... hapir saja keperawananku nyaris bener-bener diragukan keaslianya....

Emang nih, waktu posting lanjutanya agak lama, karena jadwal syuting Cinta Fitri season3 yang kejar tayang, Konser dan Jadwal kampanya caleg yang menghabiskan banyak waktu tenaga kuda dan pikiran kotor yang lumayan banyak. Jadi gak sempet ngelanjutin posting .


Sengaja Gambar aslinya tidak diperlitatkan karena terlalu FULGAR dan bisa menimbulkan sensasi JOROK dan pornografi.

Keperawananku hapir terenggut oleh Nenek-nenek genit yang aku panggil buat ngurut kakiku yang kekilir.
Tapi Ada bahasa jawanya, semoga pada ngerti Bahasanya ya....

gw : mbah, tadi pagi kakiku terkilir
mbah : udah tau, mbah udah tau nang!!!! "melirik kaki kananku" (nang=sebutan untuk anak laki-laki dalam adat jawa)

gw : wah keren nih nenek-nenek baru liat aja udah tau mana yang sakit.

gw : mbah dimana? dilantai atau di kasur

mbah : nang kasur wae nang, oyo siapke brambang diparut dicampur karo lengo klentik ya!!! (menyuruh kakakku yang lagi berdiri didapur)

gw : dikasur ya mbah? (sambil menggelar sarung ditempat tidur)

mbah : klambine dicopot nang!!, karo katok kolore yo dicopot!!!

gw : wah udoh bleding no mbah...!!!!!

mbah : rak popo, karo mbahne dewe wae kok isin!!!! kan ijik nggowo sempak to!!(mencampur minyak di telapak tangannya)

gw : yowes, sikile lo mbah sing loro, ijik Perawan ki mbah!!! (mengingatkan)

mbah : wis kono mengkurep, sekalian meh tak urut ya!! siap!! tenang wae ojo tegang!!!

gw : wis tegang ki mbah, lha mengko nek mbok apa-apake piye aku!!!

dasar emang gw gak penah dipijit, dipegang aja geli!!! gw juga gak pernah kerokan, kalo sakit paling dibawa tidur juga sembuh.
jadi ini adalah pengalamanku dipijit untuk pertama kali, jadi tegang, geli campur was-was

"tangane dikokke nang pinggir nang!!!" si embah mulai menggerayangi punggungku

"SIAP mbah" aku gemeter nahan geli pengen ketawa

"anteng yo nang" si embah mulai mengeksekusi sekujur tubuh dari ujung kepala hinga bawah perut, dari perut turun dikit sampe ujung kaki.

"mbah kok kenceng ki mbah ning cedak weteng, rasane kok meh sampe pangkal paha???" menunjuk kearah bawah perut sedikit!!!

"Yo kan mau wetenge(perut) medun sitik, sik tak urute" si embah memegang, meraba, menarik dan menekan nekan bagian yang tegang (perut)

"wahh klinyit ki mbah, mambu brambang karo lengo!!!"

"yo rak popo, mengko nek wis mresep entuk diadusi!!" masi mengurut bagian perut dan tangan
si embah malah mijit sambil ngajak ngobol yang menjurus ke curhat bikin aku ngantuk.

3o menit gak terasa keenakan di pijit, jadi ketiduran karena lelah paginya maen basket,

"CETUTT..... WADOOOOHHH, mbah atit mbah!!" kaget kaki kananku yang terkilir ditarik

"orak kondo-kondo to mbah, kan iso siap-siap nyokot bantal!!!" melototi embah

"wis wis rak popo, sesuk mari" dengan santai embah menjawab


wah tadi waktu tidur, sudah diapakan aja nih???? JANGAN-JANGAN!!!! TIDAKKKKK
sebagai sentuhan terakhir si embah mengambil ramuan dari garam, bawang merah dan minyak goreng sambil dido'akan

"wes..ewes..ewessss... fiuhhhh" langsung kakiku diusapkan dan ditiup dengan bibirnya

Embah, embah Juminten namanya, istri dari mbah Cipto adalah dukun pijit yang sudah terkenal di gunungpati. Hampir orang se-RT kalau butuh dukun pijit beliau selalu dipanggil. Usianya mungkin hampir 70 tahun, lebih muda dengan bapakku seandainya dia masi disini.

Kulitnya yang sudah keriput dan tulang yang sudah uzur, rambut yang hampir beruban seluruhnya, tetapi masih kuat, masih sanggup mengabdikan tenaganya untuk warga yang membutuhkan.

Perhatiannya kepada keluargaku bisa dibilang besar sekali, tiap kali bertemu dan bertegur sapa dia selalu meneteskan air mata dan selalu bilang "nang, nang kok saiki wis gede koyo ngene, mbiyen ijik cilik kok saiki gede temen" dan mengelus kepalaku layaknya ibu yang rindu kepada anaknya.

Waktu akan pulang, aku persilakan duduk dulu dan dibuatkan Teh Hangat oleh kakakku, tetapi dia menolaknya karena alasan tidak pernah minum teh atau semua yang berbau gula.

sekali lagi dia mengatakan "nang, nang kok saiki wis gede koyo ngene, mbiyen ijik cilik kok saiki gede temen" sambil mengelus kepalaku.

Lalu dia mengucapkan nasihat sambil meneteskan peluh dari matanya yang sudah mulai rabun "nang, ojo lali dongakke emakmu ya, nek sempet nang sarean kono diresik'i!!! aku wingi ngimpi karo makmu, koyo koyo kondo ngongkon aku njogo keluarga iki". dia cerita panjang lebar dari sewaktu aku kecil hingga sekarang. bagaimana Keadaan ibuku waktu masih ada serta hal-hal yang bersifat gaib, yang dia alami sebelum ibu pergi.

Embah Juminten sudah mengangap kita berdua sebagai keluarga keduanya, dan selalu mengingatkan untuk selalu mendoakan ibu dan bapak.

Embah Juminten pun berlalu, dan menyadarkan kita bahwa masih ada orang yang sayang kepada kita, walalupun bukan keluarga asli. dan mengingatkan untuk selalu menghargai dan berbakti kepada orang tua serta orang disekitar, karena didunia ini kita tidak bisa hidup sendiri.

Mbah Juminten selain telah menyembuhkan kakiku dengan pijatan yang ampuh, dia juga memberikan servis plus plus yaitu nasihat tentang rasa kekeluargaan, saling menghargai dan saling menyayangi, dia juga tidak pernah lupa untuk selalu mengingatkan kita untuk berbakti kepada orang tua kita.

Sore harinya sudah tidak terasa sakit, dan dipagi harinya sudah lancar berjalan menapaki langkah tiap jengkalnya dan siap untuk memulai hari baru dengan semangat.

Terimakasi buat mbah Juminten atas Pijat Plus plusnya.

*Matur Suwun*





Trik basket yang lain :

You Might Also Like

0 komentar

Followers

Find us on Facebook

Loenpia.net

ID Corners

Statistik

Blog